Kamis, 19 Maret 2020

Haruskah Anda Menggunakan Oli Mesin Sintetis di Mobil Anda?


Sintetis harganya lebih mahal, tetapi lebih tahan lama dan mungkin menawarkan lebih banyak perlindungan mesin. Oli sintetis, yang dulu banyak ditemukan di mobil berkinerja tinggi, digunakan pada kendaraan yang lebih umum. Ambil contoh, Honda Civic yang populer. Seorang juru bicara Honda mengatakan pembuat mobil menggunakan oli sintetis di Civic karena viskositasnya yang rendah - yang berarti ia mengalir lebih mudah daripada oli dengan viskositas yang lebih tinggi - yang membantu meningkatkan efisiensi bahan bakar mesin. Semakin cepat oli mengalir, semakin cepat bagian-bagian mesin dapat berputar.
Honda tidak sendirian. Pada model tahun 2019, sekitar 70 persen mobil baru mendapatkan oli mesin sintetik atau campuran sepenuhnya. Beberapa merek, termasuk Honda, tidak secara spesifik membutuhkan sintetis untuk mesin mereka, tetapi oli dengan viskositas rendah yang dibutuhkan mesin tersebut hanya ditawarkan dalam format sintetis, kata Yu. Beberapa merek menggunakan minyak "campuran sintetis", yang merupakan kombinasi dari minyak konvensional dan sintetis. Memadukan tidak memberikan manfaat penuh sintetis, tetapi jauh lebih murah. Sebuah penelitian hasil menunjukkan bahwa lebih dari setengah pemilik mobil memilih sintetis atau campuran sintetis ketika minyak mereka diganti. Selain itu, banyak outlet ganti oli juga menawarkan oli sintetis sebagai alternatif oli mesin konvensional.
Haruskah Anda menggunakan minyak sintetis?
Ada alasan bagus untuktetapi hanya jika mobil Anda memiliki kebutuhan spesifik. Sintetis memiliki beberapa keunggulan dibandingkan oli motor konvensional. Mereka dirancang untuk menjadi lebih efektif menahan kerusakan oli, yang membuatnya bertahan lebih lama dari oli konvensional, menahan suhu lebih tinggi dari oli konvensional, yang membantu menjaga mesin bekerja lebih lama. Mengalir dalam suhu dingin, sehingga mengurangi keausan mesin selama startup yang dingin. Ada kekurangannya, oli mesin sintetik dapat berharga dua hingga empat kali lipat dari oli biasa. Jadi kecuali jika manual pemilik Anda menentukan sintetis, Anda tidak memerlukannya.
Ada beberapa situasi di mana resistensi oli sintetis terhadap kerusakan (kecenderungan oli menurun dan kehilangan viskositasnya dari waktu ke waktu) dapat membantu memperpanjang umur mesin. Jika Anda melakukan banyak perjalanan singkat, oli motor standar mungkin tidak pernah cukup hangat untuk membakar kelembaban dan kotoran yang dapat menumpuk. Itu bisa mempercepat kerusakan minyak konvensional.
Jika Anda tinggal di daerah dengan musim dingin yang sangat dingin atau musim panas yang sangat panas, atau jika Anda menggunakan kendaraan Anda untuk menarik atau mengangkut material berat, oli sintetis membantu melindungi mesin dari tekanan dan tidak akan mogok secepat oli konvensional. Jika Anda memiliki mesin yang lebih tua yang rentan terhadap penumpukan lumpur. Residu gunky ini terbentuk ketika oli mogok, dan dapat memblokir saluran oli dan menyebabkan kematian engine yang cepat. Pada awal 2000-an, beberapa mesin dari Chrysler, Toyota, dan Volkswagen, antara lain, sangat rentan terhadap penumpukan lumpur. Minyak sintetis lebih kecil kemungkinannya membentuk lumpur yang menyusahkan ini.
Meskipun sintetik umumnya bertahan lebih baik untuk jarak lebih jauh, penggantian oli reguler tetap penting, dan Anda tidak harus menunggu di luar interval waktu yang direkomendasikan oleh pabrikanbiasanya setiap enam bulan atau setahun. Menggunakan sintetis dalam situasi ini akan memperpanjang masa pakai oli Anda dan membutuhkan lebih sedikit perubahan. Itu juga merupakan manfaat utama bagi lingkungan, karena oli bekas merupakan sumber utama limbah beracun dalam air.
Itu penjelasan tentang urgensi memakai oli mesin sintetis. Dari mobil.co.id anda bisa mengurai lebih banyak penjelasan detail tentang berbagai oli. Sekian artikel ini, terima kasih semoga membantu.

\


 
About - Contact Us - Sitemap - Disclaimer - Privacy Policy
Back To Top